Home / BICARA - BINCANGAN RAKYAT / Hiburan / Kisah-para-pengemis-kaya

Kisah-para-pengemis-kaya

Indonesiaone.org Seorang pemuda bernama Joe memilih jadi pengemis di sekitar Manhattan, New York. Namun Joe bukan pengemis sembarangan. Pemuda 26 tahun ini telah mengalahkan gaya hidup pria kaya yang sebagian bermimpi dikelilingi banyak wanita.

Bermodalkan empat potong baju dan rayuan mautnya, Joe sesumbar telah berhubungan dengan 156 wanita selama setahun. Joe bahkan mengaku pernah ditawari menginap berhari-hari oleh wanita yang ditemuinya.

Jika siang hari, Joe akan menjalankan profesinya sebagai pengemis. Dia juga sering datang ke toko-toko sekitar Manhattan untuk mencari sampel gratis produk perawatan tubuh seperti deodoran dan hair gel. Kadang dia juga menghabiskan uang hasil mengemisnya untuk menjaga penampilannya.

“New York City sangat luar biasa. Kota ini memiliki 8 juta orang sehingga aku bisa memilih gadis mana saja yang aku suka,” katanya. “Kerjaku hanya agar tampil menyakinkan. Aku pergi ke toko untuk merapikan rambut dan menyemprotkan deodoran agar tak terlihat seperti gelandangan.”

Dalam menjalankan aksinya, Joe memilih gadis secara acak. Dia akan merayu dan bersedia menikahinya. Semuanya dilakukan hanya untuk menyenangkan mereka.

Joe mengaku menjadi gelandangan karena diusir ibunya yang memergokinya membawa narkotika. Namun Joe tidak menyesal. Kendati demikian Joe berpesan agar para pemuda tidak meniru apa yang dilakukannnya. “Jangan pernah sepertiku. Hidup tak tentu arah ini bukan untuk semua orang.”

pengemis-jadi-playboy-penakluk-156-wanita-2a4

Baru-baru ini Nanyang Business Daily di China membuat laporan tentang bagaimana para pengemis ‘senior’ menjalani kehidupan mewah mereka.

Para pengemis berpengalaman ini berbelanja di butik dan toko yang menjual barang-barang mewah. Penghasilannya, mencapai sekitar US$ 14.000 (Rp 167 juta).

Seorang fotografer Nanyang mengikuti tiga pengemis senior di Zhengzhou, China secara diam-diam. Dia membuat penemuan-penemuan mencengangkan tentang gaya hidup mewah mereka.

Hasil temuan yang dibuat kolase foto di harian Nanyang berjudul ‘Kehidupan Sehari-hari Pengemis Profesional China’ itu telah menjadi viral. Berita foto itu bahkan memicu perdebatan tentang moralitas memberi sedekah kepada pengemis atau menyumbangkannya ke badan amal resmi.

Disebutkan, sebuah ‘keluarga pengemis’ memulai hari mereka dengan makan hamburger untuk sarapan di sebuah restoran cepat saji.

Kemudian makan daging sapi dan minum bir untuk makan siang. Mereka juga makan semangka dan es loli sebagai camilannya. Dan yang paling mengejutkan, keluarga pengemis itu makan malam di restoran mewah di hotel bintang lima.

Laporan itu mengatakan keluarga pengemis itu juga membeli barang-barang mewah branded seperti Cartier.

Nanyang Daily melaporkan seorang pengemis senior bisa mendapatkan antara 2.000-3.000 yuan (Rp 3,9-5,8 juta) per hari. Jika ditotal dalam sebulan mereka mendapat penghasilan sekitar US$ 14.460 (Rp 173 juta).

Belum lama ini Beijing News juga membuat laporan dan foto seorang pengemis dengan tumpukan uang di kantor pos.

Si pengemis tengah menghitung tumpukan uang kertas pecah 1 RMB yang diduga hasil mengemis di kota-kota China. Uang itu dihitung sebelum dikirim ke kampung halamannya di provinsi Jiangsu, melalui kantor pos.

Menurut salah satu karyawan kantor pos yang minta identitasnya dirahasiakan, pengemis itu rutin mengirim uang selama bertahun-tahun. “Uang itu dipakai untuk biaya kuliah tiga anaknya dan membangun dua rumah di kampungnya”.

pengemis-ini-tinggal-di-hotel-mewah-naik-land-cruiser-2a4

Check Also

Seorang Pria Terbang Sejauh 25 KM Mengendarai 100 Balon Helium, Terinspirasi dari Film “UP”

Seorang petualang asal Inggris baru-baru ini menjalani pengalaman yang sangat unik yaitu terbang setinggi 8000 …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *